Sabtu, November 13, 2010

Pengorbanan seorang bapa, ibu dan anak melalui kisah Nabi Ibrahim, Siti Hajar dan Nabi Ismail

Nabi Ibrahim AS sebagai seorang ayah, patut dijadikan contoh tauladan bagi ayah-ayah dimasa kini. Beliau amat mencintai anak dan isterinya, tetapi cintanya kepada Allah mengatasi segala-galanya.

Oleh itu beliau rela mengorbankan apa sahaja, bahkan mengorbankan putranya sendiri sekalipun, demi untuk memenuhi panggilan Alloh SWT. Godaan Iblis yang tak henti-hentinya itu, tak mampu menggoyangkan imannya, bahkan semakin tabah dan tetap hatinya.

Dalam rangkaian sejarah peristiwa korban ini, Siti Hajar sebagai seorang isteri dan ibu yang amat kuat imannya dan setia kepada suami serta cinta dan kasih sayang kepada puteranya.

Ibu yang demikian ini wajib diteladani oleh ibu-ibu masa kini. Ia seorang ibu yang baik, sabar dan tabah. Ia tidak bersedih ketika suaminya meninggalkannya seorang diri di gurun sahara. Ia merelakan suaminya pergi karena pemergiannya itu untuk memenuhi panggilan Allah.

Ia rela berkorban dan mengorbankan apa sahaja, bahkan merelakan putranya untuk disembelih oleh suaminya sendiri, demi untuk berbakti kepada Allah SWT. Ia tidak terjejas oleh godaan Iblis walaupun godaan itu menggiurkan, Ia menolak semua godaan itu.

Oleh itu, tekad yang tulus dan ikhlas Siti Hajar ini patut dicontoh dan diteladani oleh kita semua, terutama oleh para Ibu dan wanita-wanita masa kini.

Kesetiaan seorang isteri kepada suaminya dan ketabahan serta kesabaran dalam mengurus tugas-tugas rumah tangga adalah sumber keharmonian rumah tangga itu sendiri, sekaligus kebahagiaan dalam rumah tangga.

kita perhatikan pula ketokohan nabi Ismail AS, Ia adalah seorang tokoh yang patut ditiru dan dicontoh oleh para remaja kita dewasa ini. Untuk membuktikan ketakwaan dan kebaktiannya kepada Alloh SWT, serta kebaktiannya kepada kedua orangtuanya, Ia rela mengorbankan nyawanya berpisah dari jasadnya. Bukankah ini sebuah pengorbanan yang amat luar biasa dari seorang pemuda?

Hanya dengan pengorbanan yang besar itulah kebahagiaan akan dimiliki, Allah telah berfirman dalam Al-Qur’an Surat Al-Imran ayat 92 :

“Lan-tanalul birro hatta tunfiqu mimma tuhibbun”

Artinya :
Kamu sekali-kali tidak sampai kepada kebajikan (yang sempurna), sebelum kamu menafkahkan sebahagian harta yang kamu cintai.

Akhirnya Allah tidak mensia-siakan pengorbanan mereka itu. Allah telah menukarkan Nabi Ismail dengan seekor kambing Kibas, dan Allah telah meninggikan darjat mereka disebabkan oleh pengorbanan mereka yang ikhlas itu. :)

SmileyCentral.com

1 ulasan:

CETUSAN SEIKHLAS RASA berkata...

Semoga Allah permudahkan segala urusan harian kita dan memberi hidayah dan petunjukNya..

Google+

Disqus for Jalanan Hamba